Berdoa Menentang Aborsi, Seorang Pastor Katolik Ditangkap Polisi

- 10 Juni 2021, 05:27 WIB
Ilustrasi aborsi. /Pixabay/
Ilustrasi aborsi. /Pixabay/ /Ilustrasi aborsi. /Pixabay/

PORTAL PAPUA-Seorang imam atau pastor Katolik ditangkap oleh polisi akhir pekan lalu hanya karena berdoa menentang aborsi di sebuah klinik aborsi di Ohio, Amerika Serikat.

Pastor Katolik tersebut adalah Pastor Fidelis Moscinski, CFR. Ia merupakan Pastor Fransiskan yang terpaksa diseret keluar dari sebuah gedung beralamat 2127 State Road dengan tangan diborgol sambil berlutut dan dibawa ke tempat parkir oleh dua orang polisi yang berhenti di mobil 911 Polisi Air Terjun Cuyahoga.

Baca Juga: Ketua, Wakil dan Anggota Pansus Otsus mengutarakan keprihatinnya terkait HAM di Papua

Saat tiba di mobil tersebut, dua orang polisi itu berusaha memasukan Pastor Fidelis yang dalam keadaan tangan diborgol, masuk ke dalam mobil.

Aksi penangkapan Pastor Katolik yang berumur 51 tahun tersebut tersebar luas di media sosial lantaran diposting oleh The Catholic Theology pada hari Sabtu, 5 Juni 2021.

Baca Juga: Ungkap Profesor Brian Cox tentang Peradaban Awal Manusia  

Tidak hanya itu, Red Rose Rescue, gerakan pro-kehidupan, yang juga Pastor Fidelis terlibat di dalamnya, memposting di Facebook pada hari Jumat bahwa misi mereka di klinik aborsi Ohio, Pusat Wanita Ohio Timur Laut di 2127 State Road berhasil meskipun Pastor dan tiga “penyelamat” lainnya atas bayi yang belum lahir ditangkap.

Postingan tersebut menyertakan foto-foto fasilitas dan anggota kelompok mereka yang memegang papan tanda untuk mencegah wanita hamil yang datang ke fasilitas untuk melakukan aborsi.

“Misi Penyelamatan Red Rose hari ini di Air Terjun Cuyahoga, Ohio. Banyak ibu dijangkau dengan belas kasih dan cinta di dalam pusat pembantaian. Terima kasih, Tuhan!” kata Red Rose, sebagimana dikutip dari TempusDei, Rabu, 9 Juni 2021.

Halaman:

Editor: Atakey


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X