Redam Kekerasan di Papua, Peneliti Imparsial Minta Pemerintah Tarik TNI Non-Organik dari Papua

- 17 Juni 2021, 13:25 WIB
atihan TNI AL Indonesia Bersama Marinir Amerika Serikat
atihan TNI AL Indonesia Bersama Marinir Amerika Serikat /instagram.com/tni_angkatan_laut

PORTAL PAPUA-Sebagai upaya meredam kekerasan dan konflik senjata yang selama ini marak terjadi di Papua peneliti Imparsial, Hussein Ahmad meminta pemerintah mengeluarkan kebijakan menarik seluruh pasukan TNI non-organik yang berasal dari luar Papua.

Hal tersebut disampaikan oleh Hussein juga untuk merespons arahan Presiden Joko Widodo yang ingin pelbagai masalah di Papua bisa selesai tanpa senjata alias perundingan damai.

Baca Juga: Diduga Mendanai Pemasokan Senpi ke KKB, Ketua DPRD Tolikara Bakal Dipanggil Penyidik

"Kebijakan ini harus dibuktikan dengan menarik seluruh pasukan TNI Non Organik yang berasal dari luar Papua untuk mengurai eskalasi kekerasan yang terjadi," kata Hussein kepada wartawan, Selasa 15 Juni 2021, dikutip dari Antara.

Menurutnya, yang dibutuhkan saat ini ialah upaya meredam kekerasan menciptakan  'jeda kemanusiaan' di Papua.

Salah satu caranya adalah dengan menghentikan kontak senjata antara pasukan TNI dengan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang kerap terjadi belakangan ini.

Baca Juga: Park Seo Joon akan Membintangi Sekuel Captain Marvel

Selain itu, Hussein juga menyebut keamanan Papua harus diserahkan aparat keamanan organik.

"Hal itu untuk memberikan kesempatan warga sipil terdampak konflik kembali ke kehidupan normal sehari-hari," tambahnya.

Halaman:

Editor: Atakey


Tags

Artikel Terkait

Terkini

X