Renungan Kasih Tuhan, Inilah Tiga Pilar Penting Hidup Kekristenan

- 13 Mei 2022, 21:43 WIB
Ayat Alkitab Dalam Kitab Mazmur.
Ayat Alkitab Dalam Kitab Mazmur. /Portal Papua/

PORTAL PAPUA  -  Inilah 3 Pilar Dalam Hidup Kekristenan
“Karena kami telah mendengar tentang imanmu dalam Kristus Yesus dan tentang kasihmu terhadap semua orang kudus” (Kolose 1:3-8).

Rumah yang besar pasti ditopang oleh pilar-pilar. Kalau kita berada di dalam ruangan yang cukup luas, kita pasti melihat pilar-pilar yang menjadi tiang penyangga bangunan itu. Kita juga mempunyai pilar-pilar yang menyanggah hidup kekristenan kita:

Baca Juga: Paulus Waterpauw Resmi Dilantik Sebagai Penjabat Gubernur Papua Barat
Pertama, pilar iman. Alkitab menyatakan bahwa tanpa iman tidak mungkin manusia berkenan kepada Tuhan (Ibr. 11:6). Iman adalah satu-satunya cara manusia menemukan Allah. Dalam Ibrani 11, tokoh-tokoh Perjanjian Lama juga disebutkan hidup oleh iman.   


Iman yang dimaksudkan Paulus ini bukan sekedar percaya, tetapi di dalamnya terdapat unsur keteguhan dan kesetiaan. Dan jemaat di Kolose telah membuktikan bahwa iman mereka telah tersiar di mana-mana. Seharusnya setiap orang Kristen dapat menyebarkan berita mengenai keteguhan imannya.


Kedua, pilar kasih. Pada surat yang lain Paulus menyebutkan bahwa kasih yang terbesar (1 Kor. 13:13). Kasih adalah bahasa indah yang menjadi komunikasi antara manusia dengan Allah. Saya tahu bahwa banyak orang Kristen yang sakit hati karena disakiti bahkan oleh sesama orang Kristen. Daripada kita menjadi hakim dan melakukan tudingan-tudingan, sebaiknya kita mulai menerapkan hidup di dalam kasih.

Baca Juga: Dukcapil dan KPU Sepakat Tuntaskan Masalah Data Pemilih Untuk Pemilu 2024

Orang Samaria yang disebutkan Yesus pada perumpamaan dalam Luk. 10:25-37 adalah contoh manusia yang hidup di dalam kasih. Siapakah orang yang mau mengambil risiko dengan menolong orang Yahudi? Ia adalah orang Samaria yang sebenarnya hatinya luka, sebab kelompoknya selalu direndahkan oleh orang Yahudi (orang Yahudi menganggap orang Samaria adalah orang Yahudi “campuran”), namun hatinya dipenuhi dengan kasih. “... perbuatlah demikian,” kata Yesus (ayat 37).

 

Halaman:

Editor: Eveerth Joumilena

Sumber: King's Sword


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x